Berikut ini yang tergolong kedalam saluran distribusi langsung adalah…

Proses
penyaluran produk sampai kepada tangan konsumen akhir bisa mempergunakan
saluran yang panjang maupun yang pendek sesuai dengan kebijaksanaan saluran distribusi
yang akan dilakukan oleh perusahaan. Secara umum mata rantai distribusi menurut
bentuknya bisa dibagi menjadi dua, antara lain yaitu:

a. Saluran
Distribusi Langsung (Direct Channel of Distribution)

b.
Saluran Distribusi Tidak Langsung (Indirect Channel of Distribution).

Saluran distribusi langsung ialah bentuk penyaluran
barang
-barang
ataupun jasa-jasa dari produsen kepada konsumen dengan tidak melalui perantara.
Bentuk dari saluran distribusi langsung bisa dibagi kedalam 4 (empat) macam,
yaitu sebagai berikut:

Merupakan
bentuk penjualan langsung yang dilakukan di tempat produksi. Contohnya:

a)     
Usaha
pakaian jadi yang menjual hasil-hasil produksinya langsung kepada konsumen di
tempat penjahitan.

b)     
Petani
buah yang menjual buah-buahan yang dihasilkan di kebunnya kepada konsumen
secara langsung.

Bentuk
penjualan seperti ini tidak membutuhkan tambahan dana yang untuk biaya pengangkutan
ataupun perantara. Bentuk penjualan seperti ini sangat disenangi oleh konsumen,
karena harganya biasanya akan lebih murah dan juga kualitasnya juga bisa
dipertanggung jawabkan.

Adalah
sebuah penjualan yang dilaksanakan di tempat pengecer. Bentuk penjualan dari
ini pada umumnya produsen tidak melakukan penjualan langsung pada konsumen akan
tetapi melalui atau dilimpahkan kepada pihak pengecer.

Adalah
merupakan penjualan yang dilaksanakan oleh produsen secara langsung kepada
konsumen dengan mengerahkan salesmannya ke rumah-rumah ataupun ke kantor-kantor
konsumen.

Adalah
bentuk penjualan yang dilakukan oleh perusahaan dengan menggunakan jasa pos.

Saluran
distribusi tidak langsung adalah bentuk saluran distribusi yang menggunakan
jasa perantara dan juga agen untuk menyalurkan barang maupun jasa kepada konsumen.
Dimana yang dimaksud dengan perantara ialah mereka yang membeli serta
menjual barang-baramg tersebut dan memilikinya, mereka bergerak dalam bidang
perdagangan besar dan pengecer.

Sementara
yang dimaksud dengan agen ialah orang ataupun perusahaan yang membeli atau
menjual barang untuk perdagangan besar (manufakturer).
Agen bertindak mewakili baik penjual ataupun pembeli dalam suatu transaksi. Penghasilannya
didapat dari presentase dari barang yang dijual atau dibeli. Dan yang dimaksud
dengan distributor ialah lembaga yang melaksanakan kegiatan perdagangan
dengan menyediakan jasa-jasa atau fungsi khusus yang berkaitan dengan penjual
atau distribusi barang, akan tetapi mereka tidak memiliki hak untuk memiliki
barang yang diperdagangkan.

Memang
ada banyak sekali cara yang dipakai untuk mendistribusikan barang atau jasa
kepada konsumen, sebagaimana yang diuraikan dalam bentuk saluran distribusi,
yakni saluran distribusi langsung dan saluran distribusi tidak langsung. Akan
tetapi tetap saja masih banyak perusahaan yang mengkombinasikan atau
menggabungkan beberapa saluran distribusi untuk mencapai segmen pasar yang
berbeda. Seperti misalnya pabrik kertas dan ban bisa menyalurkan poduknya
secara langsung ke pada pemakai (seperti pemakai industri serta pemakai dalam
jumlah yang besar), sementara untuk pembeli yang membeli dalam jumlah yang
kecil akan dilayani oleh pedagang besar.

Pengertian Distribusi – Kamu pasti pernah melihat atau bahkan bertemu dengan seseorang yang membawa suatu produk tertentu, kemudian seseorang tersebut menawarkan ke kamu atau orang lain. Nah hal yang dilakukan oleh seseorang tersebut adalah kegiatan distribusi.

Istilah distribusi telah menjadi bagian dari kegiatan ekonomi terutama di bagian pemasaran. Pengetahuan mengenai sistem distribusi perlu dipelajari bagi kamu yang mempunyai keinginan untuk menjadi seorang pebisnis.

Lalu, apakah kegiatan distribusi tersebut? Mengapa sistem distribusi penting dalam pemasaran suatu produk?

Yuk simak penjelasan berikut!

Pengertian Distribusi

Menurut Oentoro (2010), distribusi adalah kegiatan pemasaran yang berusaha memperlancar dan mempermudah penyampaian barang dari produsen sampai ke tangan konsumen, sehingga penggunaannya sesuai dengan jenis, jumlah, harga, tempat, dan waktu yang dibutuhkan.

Lalu, menurut Basu Swastha, distribusi memiliki definisi berupa saluran pemasaran yang dipakai oleh pembuat produk untuk mengirimkan produknya ke industri atau konsumen. Lembaga yang “hidup” dalam saluran distribusi adalah produsen, konsumen, dan distributor.

Kemudian, menurut Assauri, distributor merupakan kegiatan memindahkan produk dari sumber ke tangan konsumen akhir dengan saluran distribusi pada waktu yang tepat.

Sementara itu, menurut Soekartawi, kegiatan distributor menjadi aktivitas penyaluran atau pengiriman barang dan jasa supaya dapat sampai ke tangan konsumen.

Sehingga dapat disebut bahwa kegiatan distribusi sangat diperlukan supaya produk dapat sampai ke tangan konsumen yang membutuhkan.

Orang yang melakukan kegiatan distribusi disebut dengan distributor.

Dalam kegiatan distribusi, terdapat aspek fisik dan non fisik supaya alur pemasarannya lancar. Aspek fisik berkaitan dengan lokasi pemindahan atau penyaluran produk. Sementara aspek non fisik berkaitan dengan pengetahuan penjual (produsen) mengenai apa yang diinginkan oleh konsumen dan konsumen juga harus mengetahui produk apa yang dijual oleh produsen.

Jenis Saluran Distribusi

Secara singkat, distribusi memiliki 3 jenis yakni distribusi langsung, distribusi semi langsung, dan distribusi tidak langsung.

1. Distribusi Langsung

Distribusi ini dilakukan antara produsen dengan konsumen secara langsung. Misalnya petani sayur melakukan transaksi jual beli secara langsung di pasar.

2. Distribusi Semi Langsung

Distribusi ini dilakukan melalui seorang perantara supaya produk dari produsen tetap bisa sampai ke tangan konsumen. Misalnya, penerbit buku yang menjual bukunya melalui sales supaya sampai ke tangan konsumen (sekolah, siswa, mahasiswa, lembaga akademik).

3. Distribusi Tidak Langsung

Jenis distribusi ini dilakukan melalui beberapa perantara, sehingga produk tersebut tidak bisa langsung diterima dari produsennya langsung. Misalnya, pabrik minuman menjual produk minumannya kepada konsumen melalui beberapa agen atau sales terlebih dahulu.

Produsen → pedagang besar → pedagang kecil → pedagang eceran →  konsumen

Saluran dalam Distribusi

Menurut Suhardi Sigit, saluran dalam kegiatan distribusi adalah perantara-perantara para pembeli dan penjual yang dilalui oleh pemindahan barang baik fisik maupun pemindahan pemilik dari produsen ke tangan konsumen.

Berlangganan Gramedia Digital

Baca SEMUA koleksi buku, novel terbaru, majalah dan koran yang ada di Gramedia Digital SEPUASNYA. Konten dapat diakses melalui 2 perangkat yang berbeda.

Rp. 89.000 / Bulan

Saluran dalam aktivitas distribusi dapat dibedakan menjadi dua golongan yakni pedagang dan perantara khusus.

1. Pedagang

Pedagang adalah seseorang atau lembaga yang membeli dan menjual kembali suatu produk tanpa mengubah bentuknya untuk mendapatkan keuntungan dari pihak konsumen.

Pedagang dibedakan menjadi beberapa macam, yakni:

  1. Pedagang besar (Grosir): pedagang yang membeli suatu produk dalam jumlah yang besar dan menjualnya kembali kepada pedagang lain.
  2. Pedagang eceran (Retailer): pedagang yang membeli suatu produk dan menjualnya secara langsung kepada konsumen. Biasanya pedagang eceran akan membeli suatu produk dari pihak produsen dalam jumlah yang besar, kemudian menjualnya kembali dalam jumlah yang lebih kecil.

2. Perantara Khusus

Perantara khusus ini mempunyai tugas yang sama dengan penjual, tetapi perantara khusus tidak bertanggung jawab secara penuh apabila produk tersebut tidak laku terjual. Perantara khusus meliputi beberapa macamnya, yakni:

  1. Agen (Dealer): perantara pemasaran resmi atas nama perusahaan di suatu daerah tertentu.
  2. Broker (Makelar): perantara pemasaran yang mempertemukan antara penjual dengan pembeli untuk melaksanakan suatu kontrak tertentu.
  3. Komisioner: perantara pemasaran yang menggunakan atas namanya sendiri dan bertanggung jawab atas dirinya sendiri.
  4. Eksportir: pemasaran yang kegiatannya mendistribusikan suatu produk ke luar negeri.
  5. Importir: pemasaran yang kegiatannya menyalurkan suatu produk dari luar negeri ke dalam negeri.

Tujuan Distribusi

  1. Menjamin keberlangsungan produksinya suatu produk
  2. Mengirimkan produk atau jasa tertentu ke tangan konsumen
  3. Menjaga sistem ekonomi dan bisnis

Fungsi atau Tugas Pokok Distribusi

1. Pengangkutan (Transportasi)

Seiring bertambahnya jumlah penduduk maka akan semakin bertambah pula kebutuhan atas suatu produk. Dari adanya pernyataan tersebut, menyebabkan produk barang harus dapat disalurkan ke berbagai tempat, sehingga pasti lah membutuhkan alat transportasi untuk mengangkut produk-produk tersebut supaya sampai ke tangan konsumen.

2. Penjualan (Selling)

Dalam bidang pemasaran barang, kegiatan menjual suatu produk oleh produsen akan selalu ada. Pengalihan hak dari tangan produsen kepada pihak konsumen dapat dilakukan dengan cara penjualan. Dari proses penjualan tersebut maka produk dapat sampai ke tangan konsumen dan menggunakannya sesuai kebutuhan.

3. Pembelian (Buying)

Setiap aktivitas penjualan, pasti diiringi dengan adanya aktivitas pembelian atau biasa kita sebut dengan transaksi jual-beli. Jika penjualan dilakukan oleh produsen, maka proses pembelian ini dilakukan oleh konsumen yang membutuhkan produk tersebut.

4. Penyimpanan (Storing)

Sebelum produk disalurkan ke tangan konsumen, biasanya produk-produk tersebut akan disimpan lebih dahulu dalam suatu gudang. Hal tersebut dilakukan supaya produk tetap aman dan utuh hingga diterima oleh konsumen.

5. Pembakuan Standar Kualitas Barang

Konsumen mana pun pasti selalu menginginkan produk yang hendak dibelinya mempunyai ketentuan mutu akan jenis dan ukuran produknya. Oleh sebab itu, diperlukan adanya pembakuan standar baik dalam jenis, ukuran, maupun kualitas barang yang akan diperjualbelikan tersebut. Pembakuan atau standarisasi suatu produk dilakukan supaya produk yang akan didistribusikan sesuai dengan harapan konsumen.

6. Penanggung Risiko

Terkadang, terdapat produk distribusi yang mengalami jatuh atau pecah sehingga produk tersebut dapat rusak. Hal tersebut akan menjadi risiko yang harus ditanggung oleh seorang distributor. Namun, pada zaman sekarang sudah terdapat lembaga atau perusahaan asuransi yang dapat menanggung risiko tersebut.

Faktor Pengaruh Kegiatan Distribusi

1. Faktor Pasar

Dalam faktor pasar, saluran distribusi akan dipengaruhi oleh adanya pola pembelian konsumen, yakni jumlah konsumen, letak geografis konsumen, jumlah pesanan produk, dan kebiasaan dalam pembelian produk tersebut.

2. Faktor Barang

Dalam faktor barang, akan ada pertimbangan dari segi produk yang berkaitan dengan nilai unit, besar dan beratnya produk, mudah rusaknya produk, standar produk hingga pengemasan produk.

3. Faktor Perusahaan

Dalam faktor ketiga ini, yakni faktor perusahaan, akan ada pertimbangan yang berkaitan dengan sumber dana, pengalaman dan kemampuan manajemen, pengawasan, serta pelayanan yang diberikan.

4. Faktor Kebiasaan dalam Pembelian

Dalam faktor terakhir, yakni faktor kebiasaan dalam pembelian, akan ada pertimbangan yang diperlukan berupa kegunaan perantara, sikap perantara terhadap kebijaksanaan produsen, volume penjualan hingga ongkos kirim barang.

Strategi Distribusi

Menurut Oentoro, supaya mendapatkan keuntungan yang maksimal, maka membutuhkan strategi distribusi yang tepat supaya produk dapat sampai ke tangan konsumen. Ada beberapa metode atau strategi distribusi supaya produk dapat tersalurkan dengan tepat, yakni:

1. Strategi Distribusi Intensif

Dalam strategi ini akan menempatkan produk pada pengecer (retailer) serta beberapa distributor di berbagai tempat. Strategi ini cocok diterapkan dalam produk-produk kebutuhan sehari-hari, seperti sembako, sabun, rokok, dan lain-lain.

2. Strategi Distribusi Selektif

Dalam strategi ini akan menyalurkan suatu produk ke daerah pemasaran tertentu dengan memilih beberapa distributor atau pengecer. Sehingga akan muncul persaingan antara distributor dengan pengecer untuk mendapatkan konsumen dengan teknik masing-masing.

Strategi ini cocok diterapkan untuk produk elektronik, sepeda, pakaian, dan lain-lain.

3. Strategi Distribusi Eksklusif

Dalam strategi ini, distributor atau pengecer akan diberikan hak istimewa atas produk yang akan dijualnya. Strategi ini biasanya digunakan untuk produk dengan kualitas dan harga tinggi, misalnya showroom mobil, factory outlet, dan lain-lain.

Konflik Saluran Distribusi

Semua kegiatan bisnis pasti kerap menimbulkan konflik, termasuk dalam kegiatan distribusi ini. Menurut Bruce J.Walker, terdapat beberapa konflik yang kerap terjadi dalam saluran distribusi, yakni:

1. Konflik Horizontal

Dalam konflik horizontal biasanya terjadi di antara perantara tingkat distribusi yang sama. Penyebabnya adalah kebiasaan pedagang perantara yang menganekaragamkan persedian produk dengan menambah jenis produk baru. Misalnya, pada zaman sekarang, supermarket mulai menjual alat kecantikan hingga obat-obatan sehingga menyebabkan pengecer lain merasa tersaingi.

2. Konflik Vertikal

Dalam konflik vertikal, biasanya terjadi antara produsen dengan pedagang besar, selain itu juga bisa terjadi antara produsen dengan pengecer (retail).

a) Produsen dengan pedagang besar

Konflik antara produsen dengan pedagang besar ini dapat disebabkan oleh beberapa aspek misalnya adanya perbedaan pandangan antara masing-masing pihak.

Misalnya, dari sudut pandang seorang pedagang besar, mereka hanya diberikan kesempatan luas pada saat tahap awal saja yang menyebabkan kerugian.

Namun, dalam sudut pandang produsen, pedagang besar tersebut kurang mampu mempromosikan barangnya sehingga terjadi kerugian, hingga akhirnya produsen memilih menggunakan tenaga penjual sendiri untuk menjual produknya.

b) Produsen dengan pengecer

Konflik ini biasanya timbul karena antara kedua pihak merasa berkepentingan dan mempunyai “senjata” dalam menyalurkan produk ke tangan konsumen akhir.

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Leave a Comment