Sebutkan contoh kerajinan limbah keras organik dan anorganik

Jakarta

Kerajinan bahan limbah keras adalah kerajinan yang menggunakan bahan baku dari limbah keras.

Dikutip dari buku Prakarya SMP kelas 8 edisi revisi 2017 semester 2 dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, limbah keras adalah limbah yang berwujud keras, padat, tidak mudah berubah bentuk, tidak mudah diolah, dan tidak mudah terurai dalam tanah.

Limbah keras terbagi menjadi dua yaitu limbah keras organik dan anorganik. Limbah keras organik adalah limbah yang berasal dari alam, bersifat keras, padat, dan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk terurai dalam tanah.

Limbah keras anorganik adalah jenis limbah yang berwujud keras, padat, sangat sulit atau bahkan tidak bisa untuk diuraikan atau tidak bisa membusuk.

Contoh limbah keras anorganik adalah plastik, pecahan keramik, pecahan kaca, dan baja.

Nah, kalau bahan kerajinan limbah keras organik adalah kerajinan dari bahan limbah aneka cangkang kerang, sisik ikan dan tulang ikan, dan tempurung kelapa.

Produk kerajinan bahan limbah keras antara lain dari cangkang kerang yakni pelapis tempat sabun, penghias frame foto atau cermin, kap lampu, kotak perhiasan,dan aneka lampu.

Untuk limbah sisik ikan, produk kerajinan limbah keras organik yang dihasilkan yakni aksesori seperti anting-anting, cincin, kalung, bros, dan gelang.

Dari dari limbah tulang ikan ini menghasilkan produk hiasan dinding/ruang, bunga, miniatur kendaraan, dan miniatur tokoh.

Sementara dari tempurung kelapa bisa dihasilkan suvenir pernikahan,perabotan rumah tangga, seperti sendok sayur, tempat minum, gayung air, asbak rokok, dan piring. Selain itu tempurung kelapa juga bisa dibuat berbagai aksesori seperti kalung, pigura, miniatur kendaraan, dan ukiran.

Sedangkan bahan kerajinan dari limbah keras anorganik adalah botol plastik, pecahan keramik dan pecahan kaca.

Produk kerajinan dari limbah plastik berupa aneka perabotan rumah tangga, hiasan interior, vas, kap lampu, maupun bentuk baru berupa mainan anak baik laki-laki maupun perempuan, antara lain, kendaraan, senjata, mainan masak-masakan, dan boneka.

Produk kerajinan limbah pecahan keramik yang banyak dibuat orang hanya sebatas pelengkap estetika sebuah benda. Misalnya vas yang ditambah hiasan mozaik pecahan keramik sebagai unsur hiasan.

Dinding dan potongan-potongan lantai yang dibuat dengan cara yang sama sebagai elemen keindahan interior. Namun, ada yang dijadikan koleksi jika produk yang dihasilkan memang benar-benar unik.

Sekarang ini kerajinan dari pecahan keramik sudah menjadi komoditi ekspor. Orang asing banyak yang menyukai hal hal yang klasik terutama yang berasal dari pecahan keramik.

Prinsip pengolahan limbah terdiri dari reduce, reuse dan recycle. Prinsip tersebut harus selalu dijalankan untuk meminimalisir sampah yang dihasilkan.

Proses Pengolahan

Proses pengolahan masing-masing bahan limbah keras secara umum sama. Pengolahan dapat dilakukan secara manual maupun
mesin.

Di bawah ini proses pengolahan sederhana yang dapat dilakukan untuk bahan limbah keras:

1. Pemilahan bahan limbah

Seleksi bahan limbah keras perlu dilakukan sebelum proses produksi.

2. Pembersihan limbah

Keadaan limbah keras biasanya tidak cukup bersih. Oleh karena itu, perlu dilakukan pencucian dengan menggunakan detergen agar
zat bekas makanan atau minuman dapat larut dan limbah keras menjadi bersih.

3. Pengeringan

Pengeringan dilakukan secara konvensional yaitu menggunakan sinar matahari langsung atau dapat juga secara langsung dengan
dibersihkan menggunakan lap kering.

4. Pewarnaan

Pewarnaan pada limbah keras dapat dilakukan dengan cara disemprot atau dikuas dengan cat.

5. Pengeringan setelah pewarnaan

Setelah diberi warna, bahan limbah harus dikeringkan kembali dengan sinar matahari langsung atau diangin-anginkan.

6. Penghalusan bahan agar siap pakai

Bahan limbah yang sudah kering dapat difinishing agar mudah diproses menjadi karya. Proses finishing juga berbagai macam caranya, seperti dipotong, ditempa, dilem, digerinda, dan diamplas.

Selamat mencoba membuat kerajinan bahan limbah keras!

Simak Video “Tips Pilih Hampers Lebaran Ramah Lingkungan

[Gambas:Video 20detik]
(nwy/pal)

Home > Hiburan > Rupa-rupa

Berikut ini beberapa hal yang Moms wajib tahu mengenai kerajinan bahan limbah keras organik!

Hampir semua kegiatan manusia pasti menghasilkan limbah. Salah satu jenisnya adalah bahan limbah keras organik atau anorganik.

Limbah keras ini adalah limbah yang berwujud keras, padat, tidak mudah berubah bentuk, tidak mudah diolah, dan tidak mudah terurai dalam tanah.

Oleh karena itu, jenis limbah ini dibiarkan begitu saja, ia akan memberikan dampak negatif terhadap kehidupan seperti pencemaran lingkungan.

Untuk menanggulangi potensi pencemaran lingkungan, maka ada beberapa hal yang bisa dilakukan pada bahan limbah keras organik.

Moms bisa menyulap limbah keras ini menjadi kerajinan yang memiliki nilai estetis dan ekonomis. Salah satunya dengan membuat kerajinan bahan limbah organik yang bisa Moms jual.

Baca juga: Tak Hanya untuk Kerajinan, Yuk Kenali Jenis-Jenis Tanah Liat dan Karakteristiknya

Mengenal Kerajinan Bahan Limbah Keras Organik

Foto: rakhanf.blogspot.com

Mengutip buku Studi Pengajaran Prakarya yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, kerajinan bahan limbah keras organik adalah kerajinan yang dibuat dari produk sisa buangan industri (limbah) yang sifatnya padat, keras, tidak mudah untuk diubah dan diolah bentuknya.

Limbah ini bisa menjadi bahan yang sangat potensial untuk dijadikan bahan pembuatan kerajinan.

Apalagi dengan menggunakan bahan limbah, Moms bisa menghemat modal bahan karena harganya pasti lebih murah.

Tak hanya itu, setiap jenis limbah padat pasti memiliki keunikan estetika tersendiri.

Contohnya Moms bisa melihat keindahan kulit kerang yang cenderung sulit untuk diduplikasi atau ditiru.

Ada juga tempurung kelapa yang secara alami telah memiliki tekstur yang kompleks nan indah sehingga mudah untuk dijadikan kerajinan.

Dengan berbekal kreativitas, bahan limbah keras organik yang sebelumnya tidak memiliki nilai jual bisa diubah menjadi aneka kerajinan yang unik, menarik, dan diminati banyak orang.

Namun, untuk memastikan kerajinan bahan limbah keras yang dibuat menjadi menarik, diperlukan suatu acuan atau prinsip tersendiri mengenai berbagai pertimbangan dalam merancang hingga membuatnya.

Salah satunya adalah menggunakan prinsip dasar pengolahan limbah, yakni 3R: reduce, reuse, dan recycle.

  • Reduce berarti mengurangi penggunaan bahan yang bisa menghasilkan limbah.
  • Reuse berarti sebisa mungkin menggunakan sesuatu yang dapat dipakai ulang atau dipakai kembali tanpa membuangnya dan mengubahnya menjadi limbah.
  • Recycle berarti mendaur ulang limbah yang terpaksa dihasilkan dari proses produksi.

Kerajinan bahan limbah keras organik bisa sejalan dengan tiga prinsip ini.

Sehingga dengan begini, pembuatan kerajinan bahan limbah keras organik bisa menjadi solusi untuk mengatasi masalah lingkungan yang mengganggu kehidupan.

Baca juga: 9+ Kerajinan dari Barang Bekas yang Bisa Dibuat di Rumah, Bisa Jadi Cuan!

Pembuatan Kerajinan yang Fokus pada Sustainable Design

Foto: mediaedukasiborneo.com

Untuk membuat kerajinan bahan limbah organik bahan yang mendominasi haruslah bahan limbah. Sementara bahan lainnya hanyalah pendukung saja.

Namun, selama membuatnya tetap harus sejalan dengan prinsip 3R.

Jangan sampai kegiatan produksi kerajinan bahan limbah malah menambah emisi karbon atau menghasilkan limbah lainnya.

Oleh karena itu, Moms juga perlu memahami prinsip dasar yang membangun kesadaran bahwa mendesain bahan limbah keras adalah proses menata ulang kebermanfaatan dari sebuah produk yang sebelumnya telah hilang nilai gunanya.

Dengan begini, kerajinan yang dibuat tetap sejalan dengan rancangan bersifat berkelanjutan (sustainable design).

Jika suatu kerajinan ingin disebut sebagai produk yang berkelanjutan (sustainable design), tidak hanya cukup secara ekonomi saja.

Ia juga harus mengintegrasikan isu-isu lingkungan, sosial, dan budaya ke dalam produk. Hal tersebut agar desain bisa bertanggung jawab dalam menjawab tantangan dalam masyarakat global.

Jadi, jangan sampai Moms malah menciptakan limbah baru saat membuat kerajinan bahan limbah keras organik. Pastikan Moms tetap memerhatikan faktor lingkungan ya!

Baca Juga: 6 Kerajinan dari Daun Kering yang Mudah Dicoba di Rumah, Cantik!

Karakteristik Bahan Limbah Keras Organik

Foto: calonbos.com

Jenis bahan limbah keras organik adalah limbah yang terdiri atas kandungan bahan yang pejal, solid, kuat dan tidak mudah berubah bentuk. Ia juga umumnya berasal dari sumber daya alam daratan dan lautan.

Beberapa contoh jenis bahan limbah keras organik ini antara lain:

  • Cangkang kerang laut
  • Sisik ikan keras
  • Tulang ikan
  • Tulang hewan berkaki empat (sapi, kerbau, kambing)
  • Tempurung kelapa
  • Potongan kayu

Hampir semua limbah keras organik ini bisa Moms manfaatkan kembali sebagai produk kerajinan. Namun tampaknya akan dibutuhkan peralatan yang cukup kuat untuk membantu dalam pengerjaannya.

Beberapa contoh kerajinan limbah keras organik meliputi:

  • Pajangan dari susunan cangkang kerang
  • Tempat tisu yang dihiasi kerang atau potongan kayu
  • Gantungan kunci dari kulit kerang atau potongan tempurung kelapa
  • Kap lampu dari kerang atau tempurung kelapa
  • Anting-anting dari sisik ikan
  • Kalung dari sisik ikan
  • Miniatur kuda laut dari tulang ikan
  • Gelang dari tulang ikan
  • Wadah sambal atau gelas dari tempurung kelapa
  • Ikat pinggang tempurung kelapa
  • Sandal selop tempurung kelapa

Baca Juga: 5 Kerajinan Tangan untuk Kegiatan Akhir Pekan di Rumah

Proses Pengolahan Limbah Keras Organik

Foto: pinimg.com

Sebelum dibuat menjadi berbagai kerajinan di atas, Moms perlu paham dulu proses pengolahan masing-masing bahan limbah keras.

Umumnya, cara pengolahan yang dilakukan sama saja dengan pengolahan limbah lainnya. Pengolahan juga bisa dilakukan secara manual maupun bantuan mesin.

Berikut ini adalah proses pengolahan sederhana yang dapat dilakukan untuk bahan limbah keras:

  1. Memilah Bahan Limbah: Ini adalah seleksi bahan limbah keras perlu dilakukan sebelum proses produksi.
  2. Pembersihan Limbah: Keadaan limbah keras biasanya tidak cukup bersih sehingga bahan-bahan ini perlu dilakukan pencucian dengan menggunakan detergen supaya zat bekas makanan atau minuman bisa larut dan limbah keras menjadi bersih.
  3. Pengeringan: Proses pengeringan dilakukan secara konvensional yakni dengan menggunakan sinar matahari langsung atau dapat juga secara langsung dengan dibersihkan menggunakan lap kering.
  4. Pewarnaan: Setelah dikeringkan maka masuk ke tahap pewarnaan pada limbah keras yang dapat dilakukan dengan cara disemprot atau dikuas dengan cat.
  5. Pengeringan setelah Pewarnaan: Setelah diberi warna, bahan limbah harus dikeringkan kembali dengan menggunakan sinar matahari langsung atau bisa juga dengan diangin-anginkan saja.
  6. Menghaluskan Bahan: Bahan limbah yang sudah kering juga bisa masuk ke tahap finishing supaya mudah diproses menjadi kerajinan. Proses finishing juga bisa dilakukan dengan berbagai macam cara, seperti dipotong, ditempa, dilem, digerinda, dan diamplas.

Itu dia Moms, penjelasan mengenai bahan limbah keras organik. Semoga bisa menjadi edukasi untuk Si Kecil, ya!

Leave a Comment