Untuk mengatur tekanan gas pada saat pengelasan las MIG yang berdasarkan tebal plat disebut

Setelah memilih elektroda dan gas pelindung, maka kondisi pengoperasian harus dipilih. Parameter yang paling penting dalam pengelasan adalah  arus las, ekstansi elektroda, tegangan las dan kecepatan pengelasan (arc travel speed). Parameter ini akan mempengaruhi hasil las secara langsung. 1. Pengaturan besar arus las
Besarnya arus dan tegangan pengelasan adalah tergantung pada tebal bahan dan diameter kawat elektroda serta posisi pengelasan atau berdasarkan WPS ( welding prosedure specification) pekerjaan tersebut.
Arus las adalah arus listrik yang digunakan untuk melakukan proses pengelasan. Dalam proses pengelasan MIG ( metal inert gas ), arus las secara langsung berhubungan dengan kecepatan wirefed. Jika arus las dinaikkan maka kecepatan wirefeed juga seharusnya naik. Hubungan ini biasanya disebut karakteristik “burn-off”.

2. Elektroda ekstensi
Ekstensi elektroda atau biasa disebut dengan “stick-out”adalah jarak antara titik terujung dari kontak listrik, biasanya ujung dari pipa kontak, dengan ujung dari elektroda. Jarak tersebut akan mempengaruhi besarnya arus listrik yang dibutuhkan untuk melelehkan elektroda

3. Tegangan las
Tegangan busur las adalah tegangan diantara ujung elektroda dan benda kerja. Tegangan listrik pada pengelasan memegang peranan penting pada jenis transfer logam yang diinginkan. Transfer logam arus pendek membutuhkan tegangan yang rendah, sementara transfer logam spray membutuhkan tegangan yang lebih tinggi lagi. Jika arus listrik dinaikkan, maka tegangan las juga harus dinaikkan untuk menghasilkan kestabilan 4. Kecepatan pengelasan
Kecepatan pengelasan berbanding secara linier dengan pergerakan busur las sepanjang benda kerja. Parameter ini biasanya dinyatakan dalam meter per menit. Pernyataan yang berhubungan dengan kecepatan penglasan :
a) Dengan meningkatnya ketebalan material, kecepatan harus diturunkan
b) Dengan material dan jenis penyambungan yang sama, jika arus listrik
meningkat, maka kecepatan pengelasan juga harus meningkat
c) Kecepatan pengelasan yang lebih tinggi dapat menggunakan teknik
pengelasan maju (forehand technique)

TIPE SOAL A
1. Ilmu yang menerangkan tentang dasar– dasar pengolahan dan penyelidikan logam adalah :
A, Ilmu logam produktif     b. ilmu logam aktif    c. ilmu logam dasar    d. ilmu logam fisik                            e. ilmu logam metalloid
Jawab:  A

2. Dibawa ini logam yang berbentuk bukan dari unsure dasarnya besi (Fe) dan karbon (C)kecuali :

a. Alumunium,    b. Magnesium (Mg)     c. Tembaga (Cu)     d. Carbida        e. seng
         Jawab:  D

3. Berdasarkan gambar percikan dibawa ini mana yang menunjukkan hasil percikan baja carbon tinggi !

A, gambar A         b. gambar B        c. gambar C       d. gambar D      e.  gambar  A dan B
Jawab:  B

4. Gas Yang dipakai pada proses pengelasan MAG adalah :

A, Helium      b. Argon,        c. Oxigen        d. Propan     e . CO 2
Jawab:  E

5. Dibawa ini yang termasuk bagian Torch las adalah :

 A, ujung kontak      b. wire feeder     c. switch torch    d. switc gas     e. switc feeder
Jawab:  A

6. Piranti yang ada di regulator Las Gas Metal, yang dipakai untuk mengetahui tekanan kerja dalam satuan liter adalah :

a. Manometer
b. Simometer
c. Flowmeter
d. Thermometer
e. Isometer
         Jawab:  C

7. Dibawa ini yang bukan termasuk  perangkat yang dipakai untuk proses pengelasan las gas metal adalah:

a. Mesin las DC
b. Tabung gas lindung
c. Flowmeter untuk gas
d. Kabel masa
e. Tang kombinasi
         Jawab:  E

8. Elektroda pada las gas metal berbentuk gulungan dengan panjang biasanya  ratusan meter yang pada umumnya untuk ukuran ? 0,8 – 1,2 mempunyai berat

         A, 12 kg      b, 15 kg       c. 20kg         d. 10kg          e. 5kg
Jawab:  B

9. Mesin las DC merupakan mesin las pembangkit arus DC yang digunakan di dalam pengelasan las gas metal jenis arus yang digunakan adalah :

a, DCRP +      b. DCEN        c. DCEP       d.DCEN +       e. DCRP
Jawab:  C

10. Fungsi dari gas lindung yang digunakan untuk pengelasan las gas metal adalah :

a. Menstabilkan proses pengelasan
b. Mengurangi distorsi
c. Mempercepat proses pengelasan
d. Agar proses pengelasan tidak terkontaminasi dengan udara luar
e. Menghasilkan pengelasan yang sempurna
         Jawab:  D

11. Yang mengatur aliran kawat, gas lindung, dan arus pengelasan adalah :

a. Welding torch
b. Slang utama
c. Corong las
d. Tabung kontak
e. Roll slang
Jawab:  A

12. Jika akan mengelas baja tahan karat austenit, jenis elektroda apa yang akan dipakai adalah ?

 a, ER70S-3     b, ER1100      c, ER70S-6     d, ER1100, ER4043    e, ER80S-D2
Jawab:  C

13. Untuk mengelas alumunium yang dikerjakan pad alas gas metal menggunakan gas…..?

A, Argon dan CO2      b, Argon     c. helium       d. propan        e, jawaban b dan c
Jawab:  E

14. Fungsi elektroda pada proses pengelasan las gas metalah adalah ?

a. sebagai bahan pengisi
b. sebagai pencipta busur dan sekaligus bahan pengisi
c. sebagai bahan utama las
d. sebagai penyambung busur las
e. sebagai bahan tambahan untuk pengelasan
Jawab:  B

15. Jenis bahan pelapis anti karat pada elektroda las gas metal adalah……?

A, Kuningan     b, emas       c, perak       d, tembaga,        e, alumunium
Jawab:  D

16. Diantara  cara yang dapat meminimalkan distorsi adalah……?

a. intermittent welding
b. low amper
c. high contak
d. intermaidite welding
e. main of flow
Jawab:  A

17. Yang disebut tegangan sisa dalam sambungan tegangan adalah….?

a. Radius tester
b. HAZ
c. Rood  residusl
d. Residual Stress
e. Gap residusl
Jawab:  D

18. Untuk menghilangkan tegangan dengan melakukan perlakuan panas disebut……..?

a. Radius tester
b. HAZ
c. Stress Relieving
d. Residual Stress
e. Gap residusl
Jawab:  C

19. Adanya perubahan bentuk yang terjadi akibat pengelasan disebut…………!

a. Crak
b. Overlab
c. Under cut
d. Distorsi
e. Ceropos
Jawab:  D

20. Ilustrasi gambar kerja dibawa ini menunjukkan posisi pengelasan menggunan sambungan………!

a. sambungan tumpul kampu I tertutup posisi horizontal
b. sambungan tumpul kampu I terbuka posisi horizontal
c. sambungan tumpul kampu I tertutup posisi bawa tangan
d. sambungan tumpul kampu I terbuka posisi bawa tangan
e. sambungan tumpul kampu I posisi vetical
Jawab:  B

TIPE SOAL B

1. Proses pengelasan diperlukan persiapan yang baik diantaranya yang termasuk pada persiapan proses tersebut adalah:
a. Jenis mesin dan bahan
b. Jenis bahan dan ampere
c. Tekanan ampere dan bahan
d. Jenis mesin, bahan dan ampere
Jawab:  D

2. Pada proses las TIG memerlukan gas Argon. Gas Argon adalah sebagai :

a. Pembakar
b. Pelindung dan pendingin
c. Penghantar listrik
d. Busur api
Jawab:  B

3. Pada proses las TIG memerlukan tungsten, tungsten yang bagaimana yang diperlukan:

a. Tungsten yang circonium
b. Tungsten yang thorium
c. Tungsten murni
d. Tungsten jenis circonium dan diameter sesuai dengan colled
Jawab:  c

4. Pada proses pengelasan TIG aluminium memerlukan arus yang tepat. Arus apa yang digunakan:

a. Arus bolak-balik (AC)
b. Arus searah (DC)
c. Arus AC, DC sama saja
d. Arus DC (+) atau arus DC (-)
Jawab:  c

5.

Gambar sket di atas termasuk jenis sambungan:

a. Fillet weld                               c. Lap weld

b. Butt weld                                 d. Pad weld
        Jawab:  B

6. Yang harus diperhatikan pada material yang akan dilas adalah:

a. Ukuran kampuh                     c. Jarak mesin las
b. Identitas material                   d. Jenis electrode
       Jawab:  B

7. Alat bantu yang tidak diperlukan dalam pengelasan TIG adalah:

a. Gas argon                              c. Tempat flux
b. Pomap pendingin                  d. Gas oksigen
       Jawab:  D

8. Untuk pengelasan plat tipis polarity yang terbaik bila menggunakan:

a. AC                                         c. DC SP
b. DC RP                                   d. Semua benar
       Jawab:  B

9. Yang tidak termasuk penyebab adanya distorsi pada pengelasan adalah:

a. Tidak adanya pemanasan awal
b. Tidak menggunakan alat bantu jig
c. Skill tenaga las kurang
d. Tidak ada identifikasi material
     Jawab:  A

10. Metode berikut dapat digunakan untuk memeriksa hasil pengelasan sampai ke bagian dalam:

a. Dye penetrant                        c. Metode ultrasonic
b. Metode magnetic                  d. Metode visual
       Jawab:  C

11. Proses pengelasan TIG memerlukan tekanan gas yang seimbang. Berapa tekanan gas kerja yang seimbang tersebut:

a. Sepuluh kali diameter elektroda (tungsten)
b. Sepuluh kali ketebalan benda kerja
c. Sama dengan tekanan isi
d. Sama dengan besarnya tekanan isi dan ketebalan benda
Jawab:  B

12. Hal-hal berikut ini adalah keuntungan menggunakan las TIG dibandingkan dengan las SMAW, kecuali:

a. Permukaan las lebih halus
b. Sangat baik untuk menyambung benda kerja tipis
c. Mudah dioperasikan
d. Mesin las TIG lebih murah
         Jawab:  D

13. Peralatan yang paling sering digunakan untuk memperbaiki hasil pengelasan adalah:

a. Palu                                     c. Gerinda
b. Kikir                                   d. Gergaji besi
        Jawab:  C

14. Pada proses pengelasan las TIG sangat diperlukan peralatan keselamatan kerja, peralatan keselamatan kerja diantaranya:

a. Apron
b. Sarung tangan kulit
c. Kaca mata
d. Sarung tangan kulit, apron, kaca mata dan tang penjepit
        Jawab:  D

15. Pada gambar kerja las pada umumnya berbentuk gambar konstruksi, gambar konstruksi terdiri dari:

a. Pandangan atas, samping, muka
b. Ukuran panjang, lebar, tebal
c. Code pengelasan
d. Pandangan dan ukuran berikut code las
Jawab:  D

16. Hambatan yang terjadi pada proses TIG:

a. Menyetel tungsten                 c. Menghidupkan mesin las
b. Menyetel jarak                        d. Menyetel benda kerja
            Jawab:  A

17. Hal-hal berikut ini adalah penyebab terjadinya banyak spatter pada hasil pengelasan, kecuali:

a. Jarak busur terlalu tinggi       c. Kampuh las kurang bersih
b. Amper terlalu tinggi              d. Skill tukang las kurang
            Jawab:  C

18. Bila terjadi cacat las pada permukaan hal-hal yang tidak boleh dilakukan adalah:

a. Menggerinda cacat las
b. Mengidentifikasi cacat las
c. Memperbaiki tanpa prosedur
d. Melaporkan kepada inspector yang berwenang
            Jawab:  C

19. Manakah yang tidak termasuk parameter pengelasan:

a. Ampere                                  c. Tebal benda kerja
b. Voltage                                  d. Kecepatan
            Jawab:  D

20. Cacat las yang bisa dideteksi dengan cara visual:

a. Slag inclusion                          c. Incomplete fusion
b. Retak dalam                             d. Spatter
             Jawab:  D

Leave a Comment